Inspiratif

Kreatif! Wanita Ini Sulap Gelas Plastik Minuman Menjadi Sebuah Tas Unik

Ngetikngetik.com, Medan – Semua barang bekas jika dimanfaatkan dengan baik maka akan tercipta hasil yang berguna dan mempunyai nilai jual. Seperti yang dilakukan Siti Mufida (30), wanita asal Desa Bogoran, Kecamatan Kampak, Kabupaten Trenggalek Jawa Timur.

Meski memiliki keterbatasan pada penglihatan, Ibu satu anak ini dengan kreativitasnya berhasil menyulap bibir gelas plastik bekas minuman ringan menjadi sebuah tas yang memiliki nilai ekonomis.

Dia memanfaatkan bagian bibir gelas plastik tersebut menjadi tas yang unik, cantik, dan menarik.Dengan cekatan, tangannya merangkai bibir gelas plastik yang sudah dipotong dan dibersihkan sehingga terbentuk rangkaian lingkaran aneka warna.

Corak asli gelas bekas, memberi kesan unik dan menarik setelah terangkai dengan benang. Setelah semua terangkai hingga terbentuk sebuah tas, kemudian ditambah kain dengan warna senada, untuk menutup ronggga rangkaian gelas plastik bekas.

Tidak ada kesulitan yang berarti dalam proses merangkai tas berbahan barang bekas ini. Hanya saja butuh tenaga ekstra, ketika memotong bibir gelas bekas hingga membersihkan. Sebab, kalau tidak hati hati bibir gelas bisa rusak hingga warna asli dari gelas plastik ini akan hilang.

“Bagian yang sulit adalah pas ketika awal memotong bibir gelas dan membersihkan. Pada bagian ini harus hati-hati untuk menjaga warna corak gelas tetap utuh. Selain itu, pada bagian ini membuat tangan menjadi pegal-pegal,” jelas Siti.

Awalnya, Siti tidak terbersit untuk membuat tas dari bahan bekas ini. Namun setelah belajar, ia justru ketagihan dan berusaha membuat tas sebagus mungkin. Ditambah lagi bahan baku tas buatannya sangat mudah didapat dari lingkungan sekitar. Walaupun kadangkala, Siti juga harus berburu ke pengepul barang bekas guna menambah bahan baku, serta mengurangi sampah.

“Saya mempelajari ini dari kakak. Awalnya tidak terbersit untuk ikut membuat. Namun setelah diajari, saya justru ketagihan dan berusaha membuat sendiri. Apalagi bahan baku tas buatan saya mudah didapat dari lingkungan sekitar sekalian mengurangi sampah, terkadang saya berburu ke pengepil barang bekas untuk tambahan bahan,” ujar dia.

Meski baru berjalan tiga bulan terakhir, hasil karya Siti sudah mulai dikenal oleh masyarakat setempat. “Sementara ini saya membuat tas ketika ada pesanan saja,” ungkapnya

Dalam satu hari, Siti mampu menghasilkan satu buah tas dengan modal kurang lebih Rp 25.000. Harga satu tas yang belum diberi merek dagang ini, dijual dengan harga Rp 40.000 Rp 50.000.

Keterbatasan modal dan infrastruktur di daerahnya membuat pemasaran tas produk wanita berkulit sawo matang ini masih di seputaran Kecamatan Kampak, Kabupaten Trenggalek.

“Tas buatan saya, banyak dipesan warga sekitar sini saja. Karena jalan dari rumah sulit, serta jaringan selular sangat lemah di wilayah saya. Selain itu,modal yang terbatas menjadi kendala dalam pembuatan tas saya,” katanya.

Tri Rahayu, warga Trenggalek yang sudah membeli produk Siti mengaku tas tersebut cocok dipakai pergi ke acara formal maupun non formal.

“Harganya sangat terjangkau dan murah dibanding dengan nilai hasil karyanya. Tas buatan Siti ini sangat bagus, rangkaiannya rapi,bersih serta terkesan mewah. Saya sering memakai tas ini ke acara formal maupun non formal,” kata dia.

Loading...
loading...
Comments
To Top